SlideShow




0

Full Moon






17 Feb 2011
Khamis

berkias-kias pada waktu yang belum tentu sempurna
tapi , terpaksa juga untuk luahan hati
badan ibarat di tusuk dengan bilahan pedang
hari ini , hari "demam" buat aku

dapat MC belum tentu boleh berehat secukup nya
dari siang ke malam , mata dalam keadaan pejam-pejam
letih , serta badan sengal-sengal ubi
cuaca dalam rumah lagi panas dari luar rumah

haihhhh .mengeluh seketika
panas Ya Rabbi
bangun tidur ibarat di simbah dengan air sebaldi
berlumuran peluh yang "wangi"

tepat di waktu malam
badan sengal-sengal ubi jadi mual-mual liat
demam semakin reda & pulih
tak sampai sehari aku di belenggu demam

malam mula rasa kelaparan
selera membuak-buak sebaik saja pulih dari demam
lepas bagun terkebil-kebil biji mata
tercari-cari air & makanan untuk perut yang bekeroncong ni

"nanti pergi makan ok ?" sinis si Hausemate
faham-faham saja keadaan aku ni

terus ke luar rumah bersama Winston Light
berasap sambil hirup udara malam yang suam-suam segar
lihat atas , cantik ukiran langit
kelihatan bulan bersinar di malam hari

FULL MOON


segar-bugar mata melihat bulan
aku renung tajam ke bulan
disebalik renungan tu mula terukir wajah yang dirindui
rah terpampar wajahnya di muka bulan

khayalan atau realiti ?
macam khayalan semata-mata
mentang-mengtang lah aku dalam keadaan mamai
tambahan pula badan baru nak sehat sepenuhnya

tapi mungkin ada sebab
mungkin aku terlalu rindu sangat kat dia
malah , dia ada beritahu jika
"rindukan i , u tengok bulan okey"
disebabkan itu wajah nya terpampar di muka bulan agaknya

terlintas difikiran aku serta-merta
agak-agaknya dia rindukan aku ke waktu macam ni ?
kalau dia rindukan aku tentu dia lihat bulan sekarang ni
jika tidak ? ermmm ..

tapi kalau betul dia lihat bulan mengambang
belum tentu wajah aku terpampar di muka bulan
rasa nya rindu tu semakin pudar

apa yang boleh aku katakan
lihat sajalah bulan itu jika rindukan seseorang

0 comments:

Post a Comment